Direktur Laksus Minta APH Periksa Proyek Intake Air Baku Parodo

Makassar, Berita-Kita | Aktivis Lembaga Antikorupsi Sulsel (LAKSUS) mendesak aparat penegak hukum (APH), untuk segera mengusut dugaan penyimpangan proyek Intake air baku Parodo di Lembang Kabdua, Kecamata Bituang, Kabupaten Tana Toraja.

“Hasil investigas lapangan ditemukan adanya dugaan proyek ini terbengkalai. Pekerjaannya pun diduga lewat dari waktu yang ditentukan. Selain itu, kualitas proyek juga harus dipertanyakan,” tegas Direktur LAKSUS, Muhammad Ansar, Kamis (16/02/2023).

Menurut Muh Ansar, sesuai regulasi keterlambatan adalah peristiwa sanksi yang diakibatkan karena sepenuhnya kesalahan penyedia dalam memenuhi kesepakatan dalam kontrak. Keterlambatan bukan hanya tentang pemberian kesempatan 50 hari tapi juga tentang terlambat dari jadwal pelaksanaan bagian-bagian pekerjaan.

Pada peristiwa pemutusan kontrak denda keterlambatan menjadi salah satu klausul sanksi yang diterapkan. Karena bersifat kontraktual maka klausul keterlambatan dan sanksi denda harus jelas dan tegas disepakati dalam klausul kontrak khususnya pada syarat-syarat khusus kontrak agar tidak terjadi pertentangan pemahaman yang berujung pada kasus perdata dikemudian hari.

See also  Menang di PTUN Makassar, PH Sukiman Cs Himbau Tidak Ada Jual-beli/Sewa-Menyewa

Menurut Muh Ansar, meski adendum proyek di atur dalam regulasi, namun tetap saja ada syarat yang harus dipenuhi serta dipatuhi oleh rekanan. “Nah, ini yang menurut kami sangat urgen untuk diusut. Kami minta Polda Sulsel untuk segera melakukan pengusutan,” tegasnya.

Informasi yang dihimpun, proyek yang menelan anggaran Rp39 miliar ini pada pembangunannya pernah diprotes oleh warga sekitar. Itu lantaran, proyek disinyalir menutup parit hingga menyebabkan air sampai meluap ke jalan.
Selain dinilai berpotensi menimbulkan kecelakaan lalulintas, rembesan air tersebut juga dikhawatirkan bisa memicu longsor.

Diketahui, proyek intake ini merupakan rangkaian pembangunan jaringan air baku di bawah pengawasan BBWS Pompengan Jeneberang.

See also  Perak & L-Kompleks Desak Pengadilan dan Kejari Gowa Tetapkan 121 Kades Sebagai Tersangka

Pipa induknya melewati Kecamatan Saluputti di Lembang Boronan, Lembang Salu Tandung, Ratte Talonge. Sementara pembangunan reservoir terletak di Lembang Ra’bung dan Tambanarang Kecamatan Saluputti. Pekerjaan ini telah berkontrak11 Mei 2022 dan ditarget rampung 31 Desember 2022.

Kelak proyek akan diserahkan kepada PDAM untuk dikelola untuk didistribusikan air bersih bagi masyarakat. Proyek ini bersumber dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Dirjen Sumber Daya Air. (**)

Related Posts

Stay Connected

20,831FansLike
3,802FollowersFollow
19,000SubscribersSubscribe
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Recent Stories